5 Fakta Gila Tentang Psikopat

Berikut ini 5 fakta gila tentang psikopat

FENOMAGZ – Mendengar kata ‘psikopat’, yang ada di benak banyak orang adalah penjahat berdarah dingin seperti Joker dalam film Batman atau Anton Chigurh dalam film No Country for Old Men. Selama ini gambaran masyarakat tentang psikopat bisa jadi berbeda-beda, namun ada satu hal yang sama, bahwa mereka sangat menakutkan.

Baca juga: Benarkah Punya Mobil Bisa Picu Serangan Jantung?

Psikopat tak memiliki empati atau simpati pada korbannya. Mereka tak bisa merasakan rasa bersalah dan bisa menyakiti siapapun dengan brutal. Inilah yang membuat psikopat menjadi menakutkan. Meski begitu, psikopat juga bisa terlihat sangat tenang, ramah, dan tidak mencurigakan.

Berikut ini 5 fakta gila tentang psikopat:

Psikopat tidak dapat mengenali rasa takut

Psikopat tak bisa mengerti rasa takut, sehingga dia juga tak bisa melihat rasa takut dari wajah orang lain. Meski korbannya sudah membelalakkan mata dengan wajah ketakutan, mereka tak akan bisa mengenali dan berpikir bahwa korbannya sedang ketakutan.

Hasil ini ditemukan peneliti dari Georgetown University yang melakukan tes terhadap 36 anak. Beberapa anak dengan tingkat psikopatik tinggi diketahui tak bisa membedakan antara wajah ketakutan dan wajah yang netral. Hal ini diperkirakan karena adanya kerusakan pada amygdala, bagian otak yang mengontrol respon terhadap rasa takut. Bagian luar amygdala pada psikopat lebih tipis dan kecil dibandingkan dengan otak manusia normal.

Uniknya, hal ini tak mempengaruhi efek penangkapan emosi lain, seperti rasa sedih dan lainnya. Tak hanya tak bisa mengenali rasa takut, psikopat juga tak bisa merasakan rasa takut. Mereka seringkali kesulitan ketika harus merespon hal-hal yang menakutkan. Seorang pembunuh yang psikopat dan menjadi objek penelitian di Marsh College bahkan pernah mengatakan: “Aku tak tahu ekspresi apa itu, tapi aku tahu itu adalah ekspresi yang ditunjukkan orang sebelum aku menusuk mereka.”

Psikopat kecanduan dopamin

Ketika seseorang merasa senang, seperti ketika sedang jatuh cinta, makan cokelat, dan lainnya, dopamin dalam otak akan bekerja. Dopamin bekerja dengan memberikan rasa penghargaan pada seseorang. Hal ini yang membuat psikopat sering membunuh atau menyakiti orang lain.

Menurut Joshua Buckholtz dari Vanderbilt University di Nashville, otak psikopat tak hanya memproduksi dopamin, tetapi juga menganggap dopamin lebih berharga dibandingkan dengan senyawa otak lainnya. Hal ini lah yang membuat psikopat berusaha membuat otaknya terus memproduksi dopamine untuk merasa senang. Caranya adalah dengan melakukan hal-hal yang mereka sukai termasuk membunuh orang.

Psikopat bisa mengubah rasa empati mereka

Bayangkan saklar lampu yang ada di rumah Anda. Seperti itulah keadaan empati seorang psikopat. Sejak dulu banyak orang percaya bahwa psikopat tak bisa merasakan empati. Namun faktanya, mereka sebenarnya bisa jika mereka mengaktifkan empati mereka.

Untuk itu, psikopat bisa terlihat sangat ramah, meyakinkan, dan memanipulasi orang lain. Namun ketika empati itu dimatikan, mereka bisa membunuh dengan brutal dan dingin tanpa merasa kasihan sedikit pun pada korbannya. Ketika mereka membunuh, mereka memilih untuk mematikan empati tersebut. Namun ketika mereka sedang bersikap ramah, bisa jadi mereka menghidupkan empati itu lagi.

Dunia bisnis sebenarnya dipenuhi psikopat

Berdasarkan peneliti Oxford, Kevin Dutton, pada tahun 2013 mengungkap beberapa jenis profesi yang menarik bagi psikopat. Jangan kaget bahwa ternyata banyak orang berkecenderungan psikopat yang bekerja sebagai polisi, ahli bedah, atau pengacara. Salah satu profesi yang paling banyak diminati oleh psikopat adalah bidang bisnis.

Sayangnya, psikopat biasanya adalah pemimpin yang buruk dan tak mudah berteman atau bekerja sama dengan orang lain. Biasanya mereka akan berhasil dalam sebuah bisnis karena kemampuan mereka menjilat dan memanipulasi orang lain. Jika mereka tak bisa memanipulasi karyawan, mereka akan menggunakan kekerasan atau teror.

Psikopat memiliki indera penciuman yang buruk

Pada september 2013, profesor Jason Castro dan Chakra Chennubholta memutuskan untuk membuat kategori yang dikenal oleh manusia. Mereka menemukan bahwa manusia bisa mengenali 10 jenis bau. Beberapa orang memang memiliki kesulitan saat mengenali beberapa jenis bau tertentu, namun berbeda dengan psikopat.

Peneliti menemukan bahwa psikopat memiliki kesulitan untuk mengidentifikasi bau. Semakin kuat kecenderungan psikopat mereka, semakin sulit pula mereka mengenali bau. Hal ini sebenarnya menarik, karena seringkali psikopat dengan mudah mengelabui petugas dalam tes empati atau simpati. Namun mereka selalu gagal dalam tes mengenali bau. (fmz/bb)

Comments
Loading...