Ada 7 Bau Miss V Dan Kenali Mana Yang Berbahaya.

Christine Masterson, MD, OBGYN dan kepala garis layanan wanita dan anak-anak di Summit Medical Group

Fenomagz – Aroma vagina (Miss V) itu ternyata bermacam-macam. Ada yang asin, sedikit asam, atau kadang-kadang engap. Bakteri di vagina lah yang memberikan aroma khas pada vagina. Tapi, aroma seperti apa yang normal? “Sama seperti dengan usus, vagina memiliki microbiome sendiri yang berisi bakteri dan ragi yang berbeda, banyak di antaranya sangat membantu,” kata Mary Jane Minkin, MD, seorang profesor klinis di Departemen Obstetrics, Gynecology, dan Reproductive Sciences di Fakultas Kedokteran Universitas Yale di New Haven, Connecticut, seperti dilansir Pulselive.

Menurut Minkin, jika aromanya begitu menusuk ada baiknya mencium aromanya lebih dalam dan menyelidiki – terutama jika aroma yang tidak biasa disertai dengan gejala seperti gatal dan keluar cairan yang berlebihan.

Christine Masterson, MD, OBGYN dan kepala garis layanan wanita dan anak-anak di Summit Medical Group mengatakan, pH asam yang secara alami ditemukan dalam vagina bisa jadi yang membuatnya kadang-kadang sedikit asam, kadang-kadang sedikit pengap. Tetapi seharusnya tidak menjadi bau yang luar biasa.

Telusuri aroma-aroma di bawah ini untuk mengetahui apakah aroma Miss V Anda ada dalam daftar di bawah ini, tetapi jangan ragu untuk memeriksakan diri ke seorang profesional.

1. Amis

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) penyebab paling mungkin di balik aroma ini adalah bacterial vaginosis (BV), infeksi vagina yang paling umum pada wanita usia 15 hingga 44 tahun . Minkin bilang, infeksi dapat terjadi ketika pH vagina dipengaruhi pertumbuhan bakteri jahat.

Minkin tidak yakin apa yang menyebabkannya, tetapi BV bukan IMS. Ini berarti BV itu sendiri tidak berbahaya. Namun, apabila ingin menghilangkan aromanya, Anda mungkin dapat menyeimbangkan kembali keasaman vagina Anda menggunakan cairan pembasuh vagina yang dijual bebas. Anda bisa mengecek toko obat setempat untuk gel pH, yang dirancang untuk menyeimbangkan pH vagina Anda.

Jika ini tidak menghilangkan bau menyengat dalam waktu seminggu atau lebih, kunjungi dokter kandungan Anda dan mungkin memerlukan antibiotik untuk membersihkan infeksi, atau Anda mungkin benar-benar memiliki trikomoniasis, IMS yang umum dan mudah diobati (melalui antibiotik).

2. Beragi

Sebagian besar infeksi ragi tidak terlalu berbau, tetapi kadang-kadang mengeluarkan cairan yang tebal seperti keju cottage. Ini merupakan ciri khas gangguan gatal yang memiliki aroma bir atau ragi yang samar.

“Jika Anda melihat kemerahan atau terasa terbakar di sekitar vagina Anda, atau merasa sakit setelah kencing, inilah kemungkinan penyebabnya,” kata Minkin.

Menurut Minkin, wanita penderita diabetes mungkin perlu memperhatikan hal ini karena ragi memakan gula, dan wanita penderita diabetes cenderung memiliki lebih banyak glukosa (a.k.a. gula) dalam cairan vagina mereka. Berkonsultasilah dengan dokter Anda tentang apa yang terjadi di sana, dan mungkin akan meresepkan sesuatu atau merekomendasikan sesuatu yang dapat Anda beli OTC.

3. Musky

Ada dua pertanyaan: Apakah Anda baru saja melakukan sesi keringat di gym atau apakah Anda mengenakan pakaian dalam sintetis.

“Olahraga dan celana dalam yang tidak bernapas dapat menyebabkan bau musky dari keringat yang terperangkap,” kata Minkin.

Untuk itu, bersegeralah mandi dengan menggunakan hanya air atau sabun lembut. Untuk meminimalkan aromanya, beralihlah ke celana katun (atau setidaknya yang memiliki lapisan kapas) dan jangan duduk-duduk dengan pakaian berkeringat.

4. Busuk

Dari semua aroma yang dimiliki oleh vagina Anda, ini jelas yang paling memprihatinkan. Tampon yang tertinggal di vagina selama berhari-hari atau lebih lama bisa berbau tengik atau busuk. Aroma itu terjadi karena pertumbuhan berlebih dari bakteri di ruang terbatas.

Jika Anda tidak dapat melepaskannya tampon sendiri, cara mudah untuk melakukannya adalah dengan berbaring telentang dan menjangkau ke dalam vagina Anda dengan jari-jari bersih untuk mencari tali, atau berjongkok dengan satu kaki ditopang di toilet untuk mencoba memancing keluar. Atau Anda bisa ke ob-gyn Anda yang bisa memancingnya dengan bantuan spekulum, dan periksalah untuk memastikan tidak ada yang tertinggal.

Satu hal yang perlu diperhatikan, apabila dibiarkan terlalu lama, bakteri kadang-kadang dapat (tetapi jarang) memicu sindrom syok toksik, kondisi mematikan yang terkait dengan penggunaan tampon.

5. Metalik

Minkin menjelaskan, darah dari menstruasi dapat mengubah pH vagina Anda, membuatnya berbau tembaga atau menyengat. Bau itu seharusnya hilang begitu darah sudah selesai, tetapi Anda bisa menyiramnya dengan cuka OTC dan air jika masih ada. Hindari menggunakan sabun beraroma kuat karena mereka dapat mempengaruhi pH.

6. Bleachy

Ada beberapa alasan berbeda mengapa vagina Anda mungkin berbau bahan kimia pemutih atau amonia. Masterson mengatakan bahwa BV yang, sekali lagi, biasanya berbau amis — kadang-kadang bisa berbau seperti amonia.

Ada juga kemungkinan bau itu sebenarnya berasal dari urine Anda, terutama jika Anda mengalami dehidrasi. Terakhir, Masterson mengatakan bahwa hubungan intim (khususnya sperma yang tingkat pH rendah) dapat memicu bau amonia, dan begitu pula pelumas dan spermisida yang mungkin pernah Anda gunakan.

Pada dasarnya, Anda bisa menunggu bau ini berkurang sedikit untuk melihat apakah itu memudar dengan sendirinya. Jika tidak dalam beberapa hari, periksa ke ob-gyn Anda.

7. Manis

Jika Anda mencium aroma manis di sana, Anda mungkin tidak akan cenderung berpikir ada sesuatu yang salah. Dan Anda benar sekali , Masterson mengatakan ini biasanya berkaitan dengan diet.

Percaya atau tidak, ini bisa terjadi karena apa yang Anda makan. Terkadang buah jeruk bisa menimbulkan bau manis. Asparagus dan bawang putih diketahui mengubah cara urine dan mengeluarkan bau juga.

Selain itu, ragi kadang-kadang dapat menyebabkan bau manis. Jadi jika Anda juga memiliki gejala infeksi ragi, lakukan perawatan OTC atau periksa ke dokter Anda.

Comments
Loading...