Bolehkah Wanita Memeriksa Sendiri Organ Intimnya? Berikut Penjelasannya

Seorang Obgyn Meredith Shur, MD

Fenomagz – Bolehkah wanita memeriksa sendiri organ intimnya? Tentunya tujuannya untuk melihat normal atau ada masalah. Sayangnya, masih banyak wanita yang canggung dan malu untuk melihat vaginanya, lantas bagaimana untuk melakukan tes sendiri?

Seorang Obgyn Meredith Shur, MD, menuliskan, sebenarnya para profesional medis tidak merekomendasikan wanita mengecek sendiri vagina dan serviksnya. Namun, cek pribadi ini bisa membantu wanita belajar seperti apa yang normal, sehingga memungkinkan wanita untuk lebih cepat mengenali perubahan.

Menurut Shur, pemeriksaan mandiri tidak menggantikan tes panggul profesional tahunan Anda, seperti Pap smear dan tes lainnya yang dapat mendeteksi perubahan mikroskopis yang penting. Jika Anda khawatir tentang kanker serviks atau human papillomavirus (HPV), Anda harus mengunjungi seorang profesional medis daripada mencoba memeriksa diri sendiri.

Pemeriksaan sendiri pada organ intim wanita tidak sama dengan pemeriksaan vulva. Ketika menggunakan istilah ‘vagina,’ banyak orang berpikir tentang alat kelamin luar; Namun, memeriksa area luar akan melakukan ujian vulva.

“Pemeriksaan vulva lebih mudah dilakukan dan dapat mendeteksi kelainan fisik yang bisa disebabkan oleh herpes genital atau HPV. Jika Anda melihat sesuatu yang abnormal pada atau dekat vulva atau labia Anda, Anda harus menindaklanjuti dengan dokter Anda untuk pengujian yang tepat,” katanya seperti dikutip dari Verywellhealth.

Langkah-langkah yang perlu dilakukan

Apabila Anda ingin memeriksa sendiri, berikut langkah-langkah yang perlu dilakukan:

1. Anda akan membutuhkan cahaya yang kuat seperti senter, cermin, pelumas vagina, sabun antiseptik atau alkohol, dan spekulum plastik. Spekulum tersedia di apotek yang menjual persediaan medis.

2. Temukan tempat untuk bersantai. Ini bisa lantai atau sofa Anda, di mana pun Anda bisa merasa nyaman.

3. Berbaring.

4. Tekuk lutut Anda, dengan kaki Anda terbuka lebar.

5. Lumasi spekulum, dan masukkan ke dalam vagina dalam posisi tertutup. Perlu eksperimen untuk menemukan posisi paling nyaman untuk memasukkan spekulum.

6. Setelah spekulum dimasukkan, ambil bagian yang lebih pendek dari pegangan dan tarik dengan kuat ke arah Anda sampai terbuka di dalam vagina Anda.

7. Tekan bagian luar ke bawah sampai Anda mendengar bunyi klik sambil memegang teguh spekulum. Spekulum sekarang terkunci di tempatnya.

8. Tempatkan cermin di kaki Anda sehingga Anda bisa melihat vagina Anda. Pindahkan spekulum, sambil menyinari senter ke cermin, hingga Anda dapat melihat dinding serviks dan vagina Anda di cermin.

9. Perhatikan warna serviks Anda, dan juga cairan vagina.

10. Lepaskan spekulum, setelah pemeriksaan selesai, baik dalam posisi tertutup atau terbuka yang paling nyaman untuk Anda.

11. Cuci spekulum dengan sabun antiseptik atau alkohol secara menyeluruh dan simpan untuk pemeriksaan diri berikutnya.

Untuk melakukan pemeriksaan, sejumlah wanita mungkin merasa lebih mudah jika mendapat bantuan teman atau pasangan dengan memegang cermin.

Serviks yang normal terlihat basah, merah muda, dan memiliki bentuk seperti bohlam. Leher rahim wanita hamil berwarna biru. Sekresi vagina berubah sepanjang bulan.

“Memahami perubahan yang dilalui tubuh Anda dapat membantu Anda mendeteksi periode subur Anda, serta kelainan. Melakukan tes saat menstruasi mungkin lebih sulit daripada saat-saat lain selama sebulan. Mungkin juga sulit untuk memvisualisasikan perubahan atau ketidaknormalan.

Melakukan uji sendiri vagina tidak dianjurkan dan juga tidak bisa mendeteksi sel-sel serviks yang abnormal. Sel-sel abnormal ini hanya dapat dideteksi melalui Pap smear.

Comments
Loading...