advertisement

Benarkah Robot Seks Berpotensi Meningkatkan Kejahatan Seks

berikut ini penjelasan menurut para ahli

judi

FENOMAGZ – Robot seks diklaim dapat memberikan kenyamanan kepada penggunanya terkait akan kebutuhan seks seseorang. Bahkan robot seks sendiri disebut-sebut bisa mengatasi kesepian dan mengurangi tingkat kejahatan seks. Tak heran, industri robot seks pun kini sudah semakin berkembang.

Baca juga: Mencoba Berbagai Posisi Seks, Perlu Atau Tidak Perlu?

Namun, dalam analisis terbaru, yang tercantum dalam BMJ Sexual and Reproductive Health, dokter mengatakan, tidak ada bukti kuat yang mendukung klaim tersebut. Tidak ada juga spekulasi robot seks bisa menghentikan kejahatan seks.

Dua dokter asal Inggris, yakni Chantal Cox-George dari St George’s University Hospitals NHS Foundation Trust dan Susan Bewley, Women’s Health Academic Centre, King’s College London, meneliti lebih lanjut soal robot seks.

Hasil penelitian menunjukkan, mereka tidak dapat menemukan efek kesehatan dari menggunakan robot seks. Penggunaan perangkat robot seks justru bisa membuat seseorang makin kesepian.

Masih belum terbukti, keintiman akan terpenuhi dengan robot seks. Bisa jadi kesepian makin memburuk.

Petugas medis juga menambahkan, klaim robot seks dapat mengurangi kejahatan seksual terhadap perempuan dan anak-anak mungkin tampak optimis.

Sayangnya, adanya robot seks justru dapat mendorong eksploitasi yang kian meningkat.

“Beberapa orang membayangkan masa depan tanpa perdagangan seks. Penyebaran infeksi menular seksual dinilai dapat dicegah dengan penggunaan robot seks. Tapi itu bisa makin mendorong eksploitasi pekerja seks lebih lanjut,” lanjut Chantal dan Susan dalam keterangannya.

Kejahatan seks pun dapat meningkat. Eksploitasi terhadap perempuan dan anak-anak dapat marak terjadi. (fmz/bb)

Comments
Loading...